Asyiiknya naik TransJogja

4/06/2010 Sulis 0 Comments



Aku ingin berbagi pengalaman tentang rasanya naik TransJogja. Selamat membaca!

Aku biasanya dianter dan dijemput pake motor sama adikku jika berangkat dan pulang kerja. Tapi hari minggu itu motor satu-satunya yang ada dipake adik dan bapakku pergi ke Ambarawa. Menyelesaikan masalah TA adikku. Bingung, mo berangkat kerja pake apa? Kalo minta dianter sama yang lain sih bisa, tapi aku lagi pengen berpetualang sendiri, nyoba mandiri lah....Akhirnya kuputuskan naik TransJogja.

Sebagai warga Jogjakarta, aku belum pernah sekalipun naik TransJogja. Agak ngerasa malu juga.... Padahal sarana transportasi ini sudah beroperasi beberapa tahun di Jogja. Akhirnya aku googling, berapa harga tiketnya?, rutenya lewat mana aja,? bus yang berhenti di deket tempat kerjaku bus nomer berapa?, harus ganti bis dimana? Akhirnya rencana/rute perjalananku dengan TransJogja jadi dan kuputuskan untuk membeli kartu pelanggan reguler dengan harga 15.000. Kalo gak pake kartu pelanggan, harga tiketnya 3000 padahal aku harus ganti bis 1 kali. Jadi harus bayar 6000 hanya untuk berangkat kerja. Sedangkan dengan kartu pelanggan walaupun ganti bis, selama masa/waktu perpindahan dari bis satu ke bis lainnya gak lebih dari 1 jam, bayarnya cuma dihitung 1kali. Lagipula aku pengen nyoba pake TransJogja lagi.

Hari Minggu pun tiba, nggak sabar pengen nyoba TransJogja. Malam sebelumnya ibuku menyarankan aku supaya dianter ma kakak iparku saja, tapi aku bersikeras ingin naik bis (khan dah beli kartunya). Waktu untuk jalan dari rumah ke halte terdekat cukup lumayan. Yang menjadi ketakutanku adalah waktu untuk menunggu bis apa akan lama? Aku bisa telat kalo begitu. Tapi untungnya aku gak harus menunggu lama. Setelah nyampe di halte dan tanya2 ke petugas untuk memastikan rute yang kuambil benar, 3 menit kemudian bis 1A-ku datang. Sayangnya saat itu aku gak dapet tempat duduk, dan harus pegangan tali (nama tali itu apa sih?). Mungkin karena aku sudah lama gak naik bis, rasanya gak begitu nyaman kalo berdiri. Pijakan kaki terasa kurang mantep dan rasanya mudah terhuyung jika nanti sopirnya mengerem mendadak. Tapi untunglah sopirnya mengemudi dengan mantap.

Di pemberhentian bis selanjutnya, ada penumpang yang turun dan akhirnya aku dapet tempat duduk. Tapi ternyata agak kurang nyaman melihat pemandangan dengan duduk di sisi bis. Awalnya sedikit pusing karena belum terbiasa tapi akhirnya kebal juga. Mungkin karena biasanya di bus kota aku menikmati pemandangan luar dengan melihat ke arah depan. Tempat duduk di TransJogja sangat nyaman, rasanya begitu 'pas' untuk punggungku.

Saatnya berganti bis. Sebenarnya bukan hanya berganti bis tapi juga harus ganti halte, karena bis yang akan kunaiki berhenti di halte di seberang jalan. Awalnya aku ragu apa harus mbayar lagi ya? Aku masuk ke halte lewat jalan tempat penumpang keluar. Jadinya petugas di sana memintaku membayar, kuserahkan kartu pelangganku. Akhirnya aku tanya ke mbak petugas, apa aku harus bayar lagi? khan selang waktunya belum satu jam. Petugas itu akhirnya nanya "Mbak darimana?" Kujelaskan kalo aku baru saja turun di halte seberang. "Oooo....kalo gitu memang gak mbayar lagi karena belum lebih dari 1jam. Tapi kartunya tetep harus di'tap' di mesin. Petugas itu akhirnya men'tap' kartuku di mesin, setelah itu mencek saldo kartuku. Sebelumnya petugas itu bertanya berapa saldo terakhirnya. Kujawab saja kalo aku baru beli kemarin 15.000 dan baru aku pake sekali tadi. Setelah dicek saldonya, terlihat kalo kartu hanya berkurang 2.700 rupiah (tarif pelanggan). Cocok deh. 2 menit kemudian bisku datang. Benar-benar cepat ya?


Kesimpulanku:
  • Petugas TransJogja ramah-ramah dan sangat membantu. Aku jadi gak takut untuk bertanya.
  • Ternyata bis yang gak berhenti di sembarang tempat benar-benar menyenangkan. Waktu jadi gak tertunda-tunda.
  • Aku sangat suka tempat duduknya. Benar-benar nyaman.
  • Bis benar-benar nyaman, bersih, gak berbau aneh. Soalnya aku paling gak tahan bau bensin di dalam bis.
  • Kalian benar-benar harus mencoba TransJogja.

Cerita penutup:
Beberapa saat setelah aku sampai di tempat kerjaku, adikku yang saat itu di Ambarawa menelpon. Katanya aku disuruh nelpon rumah. Kutelpon rumah, yang angkat ibuku (saat itu yang ada di rumah memang hanya ibuku). Terjadilah percakapan singkat..
Aku : Assalamualaikum...Wonten nopo bu (ada apa bu)?
Ibu: Waalaikumsalam...Wis tekan (sudah sampai)?
Aku: Sampun (sudah)...
Ibu: Yo..wis nek wis tekan (ya sudah kalo dah nyampe).
Aku: Ha..ha...ha...ha...
Ibu: (Ikut tertawa) Aku ra ngerti nomer mu (aku gak tahu nomer hpmu).
Aku: Ha...ha...ha...(terus tertawa)
Ibu: Wis yo..Assalamualaikum. (masih dengan tertawa)
Aku: Waalaikumsalam (dan masih meneruskan tawaku)

Sebegitu khawatirnya ibuku kalo aku naik bis..Tampaknya aku harus sering-sering naik bis nih!

You Might Also Like

0 comments: